Home         Who Am I         Corner         RC 2017         Book Sale         Disclosure         Privacy Policy         Wishlist

27 October 2015

Review Novel - Buntelan | Amora Menolak Cinta - Rainy Amanda

Judul Buku : Amora Menolak Cinta
Penulis : Rainy Amanda
Penerbit : AB
Genre : Romance, Teenlit

And the synopsis..

Amora :

Kalian percaya cinta? Aku tidak. Menurutku, cinta hanyalah khayalan para penyair renaissance yang kurang kerjaan. Jantung mereka berdebar, dan mereka artikan itu sebagai cinta. Bibir mereka bergetar dan mereka artikan itu sebagai cinta. Mereka susah tidur, susah makan, dan mereka artikan itu sebagai cinta. Bahkan ada yang kelewat posesif dan main tangan mengartikan tindakan mereka sebagai cinta. Padahal itu semua hanyalah reaksi kimia dari otak yang mempengaruhi kerja organ-organ tubuh kita. Bedah sedikit, suntik sedikit, hilanglah kupu-kupu dalam perut yang mereka elu-elukan itu. Apa istimewanya?

Tapi kenapa semua orang masih saja memuja cinta?


Here we go..

Yang orang bilang 'jatuh cinta' itu cuma reaksi kimia dari otak yang mempengaruhi kerja organ-organ tubuh kita (AMC, hal. 1)
Ini pertama kalinya Peek A Book membaca karya dari Rainy Amanda. Kisah ini masih termasuk dalam genre romance, Peek A Book  diajak untuk menyelami karakter seorang gadis bernama Amora bersama dengan seorang lelaki tampan blasteran Jepang dan Sunda, Shinji. Amora yang merupakan mahasiswi jurusan Biologi, memiliki teman akrab bernama Erin yang baru saja putus cinta dari Shinji, mahasiswa jurusan Biologi yang kebetulan satu kelas dengan Amora dan Erin. Amora menjelaskan perihal patah hati yang dialami oleh Erin menggunakan istilah Biologi yang tentu saja membuat Erin tak suka. Amora kemudian merekomendasikan sebuah buku The Science of Love untuk Erin meskipun Erin terus menghindar. 

Gula darah menurun, otak tidak mendapatkan asupan glukosa yang cukup untuk berpikir optimal, berujung pada kondisi emosi yang mudah tersulut dan kontrol saraf motorik yang buruk (AMC, hal. 14)
Yang jelas, menyembuhkan patah hati memang tak semudah membalikkan telapak tangan. Nyatanya, sampai sekarang Amora masih belum bisa move on dari mantan pacarnya, sehingga membuatnya tak lagi percaya akan cinta. Shinji, cowok blasteran Jepang dan Sunda, yang merupakan mantan pacar Erin, sahabat Amora. Erin selalu saja menanyakan keadaan Shinji, apakah menyesal setelah putus dengannya atau tidak. Atau apakah Shinji sudah memiliki gandengan baru. Memang tidak hanya Erin saja yang merasa senang bisa dekat dengan Shiji, tapi banyak teman-teman cewek mereka, yang ngefans dan berharap bisa menjadi teman dekat atau kekasih dari Shinji.


Cinta itu tidak ada. 'Cinta' adalah reaksi kimia akibat hormon dari otak yang mempengaruhi kerja organ tubuh kita. 'Cinta' yang kita kenal merupakan hasil romantisasi penyair-penyair melankolis (AMC, hal. 35)
Hingga suatu hari, tanpa sengaja Amora melihat Shinji dan Erin sedang serius berbicara. Entah apa yang mereka bicarakan. Namun, ada satu hal yang kemudian mengganggu pemandangan Amora. Ada seorang lelaki dengan gerak-gerik mencurigakan yang ternyata dia adalah pencopet. Amora langsung mengejar lelaki tersebut, Shinji pun tak kalah cepat dari Amora. Hingga ada satu kejadian yang membuat Amora tak akan pernah bisa melupakannya seumur hidupnya. Niat hati ingin melempar si pencopet menggunakan botol susu moka, namun ternyata lemparannya meleset dan mengenai kepala Shinji. Amora yang sudah terlanjur malu dan membayangkan yang tidak-tidak akhirnya kabur menggunakan angkutan umum. Sejak kejadian tersebut, seolah Shinji selalu ada di sekitar Amora.

Interaksi yang sering dilakukan oleh Shinji dan Amora lama kelamaan membuat hubungan mereka menjadi dekat dan semakin dekat. Shinji memang memberikan sinyal perhatian dan sinyal jika dia menyukai Amora, tapi Amora lebih banyak menanggapinya dengan ketus. Walaupun dia sudah dapat menerima kehadiran Shinji dalam hidupnya. Namun seiring berjalannya waktu, hubungan kedekatan antara Amora dan Shinji membuat Erin, sahabat Amora, menjauh. Amora tentu saja merasa bersalah, dan menegaskan jika hubungan mereka hanyalah pertemanan. Benarkah demikian? Walau begitu, Shinji masih tetap kekeuh menyanggah dan tak ingin membohongi hatinya. Belum lagi kehadiran Daniel yang menjadi salah satu asisten pembimbing HIMBI, seseorang dari masa lalu Amora dan telah membuat luka di hati Amora hingga saat ini.


Ada teori yang bilang, cinta pada pandangan pertama itu sebenarnya hanya ketertarikan karena nafsu (AMC, hal. 59)
Peek A Book dipercaya mereview novel self published  ini. Memang kebanyakan isi dari blog ini adalah review dai novel-novel self published. Entah mengapa, begitu membaca novel ini, Peek A Book merasa senang. Karena selain bisa membaca kisah romantis dan lucunya, juga bisa sambil belajar Biologi, salah satu pelajaran favorit saat sekolah. Ide ceritanya cukup amat menarik, selain menggabungkan romantis, humor, dan pelajaran Biologi juga ada sains disini. Terlihat jika penulis menyenangi dan mengetahui mengenai ilmu Biologi dan Sains.

Penulis menuliskannya dengan indah, mengalir apa adanya tanpa ada keterpaksaan pengkarakteran dari tokoh utamanya. Kejadian lucu yang dikaitkan dengan ilmu Biologi pun membuat Peek A Book, tertawa karena memang apa adanya, tak dibuat-buat. Apalagi saat penulis menceritakan mengenai proses jatuh cinta dari kedua tokoh utamanya. Pelan-pelan, berkesan, tak dipaksakan, seperti ketika kita mengalami proses jatuh cinta di dalam kehidupan kita.

Tokoh favorit Peek A Book di sini tentu saja Amora. Entah mengapa, karakter ini begitu lepas, seperti tak ada beban. Seolah-olah Peek A Book membayangkan jika Amora ini adalah penulis itu sendiri. Amora yang ketus, pintar, smart, setia kawan, membuat Peek A Book jatuh cinta. Limited Edition beneran Amora ini. 

Suka banget dengan penjabaran masing-masing tokohnya. Detail. Terutama saat menyelami cerita ini, dalem banget, perasaan ikut terbawa. Akhir kisah yang manis untuk persahabatannya dengan Erin. Memang sih di dalam persahabatan itu tak mungkin kan flat terus, pasti ada naik turunnya juga. Suka. 

Walaupun diterbitkan secara self published, tapi saya berharap, memiliki kesempatan di lain waktu untuk membaca cerita dari Rainy Amanda, penulis Amora Menolak Cinta. Sayang sekali, bakat yang bagus yang dimiliki oleh penulis tak dikembangkan dan karyanya tak masuk ke major. Semoga di lain waktu ada kesempatan untukmu, dear. 

Sedikit menganggu dengan kemasannya saja, tapi overall oke banget ini cerita. Keren. Recomended. Tetap menunggu karya selanjutnya ya, dear.

Cari definisi cinta yang buat kita nyaman aja (AMC, hal. 234)
Tapi biar kamu tenang.. gimana kalau kamu anggap hubungan kita ini semacam antigen? Ha? Kayak vaksin. Efek sampingnya bisa jadi gak menyenangkan. Sakit hati, nangis, kecewa. Tapi kalau penanganannya benar dan kamu gak nyerah, bisa buat antibody kamu lebih kuat lagi (AMC, hal. 235)
Amora menolak Cinta bisa didapatkan dalam bentuk paperback dan e-book. Untuk informasi mengenai pembelian, sneak peak 3 chapter awal novel, dan lain-lainnya, kalian bisa mengunjungi blog penulis di tulisanamanda.wordpress.com atau mention ke twitternya @rainyamanda.

Very recomended buat kalian pecinta genre romantic, humor dan sains serta ilmu biologi. 

1 comment:

  1. Setelah baca beberapa review tentang Amora, memang rata-rata pada bilang kalau buku ini isinya lucu. Hmmm, sepertinya si penulis benar-benar memiliki rasa humor yang bagus sehingga dapat ia tuangkan melalui novelnya dan mempengaruhi pembaca sampai ikut-ikutan terbawa suasana humornya. Terlebih ia bisa menggabungkan humornya itu dengan dunia sains dan logika seperti itu. Angkat jempol dulu ah. :D

    Sebenarnya aku udah punya bukunya, tapi belum sempat aku baca. Huhuhu~ *nangis di pojokan, pusing bagi waktu antara job dan babat timbunan*
    Makin percaya bahwa memang worth to read deh buku ini. Meski self publish, tampaknya nggak kalah pamor dengan tebitan penerbit major, ya.

    Mungkin novel ini lebih cocok untuk aku baca pas aku lagi bete, biar bisa ketawa-ketawa dan hilang betenya. Hehehehe.

    ReplyDelete

Feel free to leave comments ya :)
Any comments about anything, except SPAM is welcome.

Thank you for visiting, sobat! :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...